Kolaborasi VS Eksklusif, Mana Yang Lebih Menguntungkan?

Halo! Selamat mampir di blog apa adanya ini. Saya memang jarang nulis tapi kalau lagi mood ya bisa ngoceh juga kok. Di post kali ini saya akan membahas tentang tren kolaborasi yang tengah marak di era informasi seperti sekarang ini. Apa itu kolaborasi? Kenapa judulnya “kolaborasi vs eksklusif”? Apa pengaruhnya untuk perkembangan ekonomi? Saya akan coba paparkan beberapa hal soal itu.

kolaborasi vs eksklusif
Era informasi, era kolaborasi

Singkat kata, di era sekarang ini jika kita belum memonopoli pasar, maka yang lebih menguntungkan adalah: kolaborasi. Tentu kita harus sesuaikan dengan konsep awal dan visi misi usaha kita sih, apakah lebh baik hadir sebagai produk yang kolaboratif atau produk yang eksklusif. Tapi berbagai hasil riset membu

  1. Apa itu kolaborasi?
    Berdasarkan penjelasan dari web sinergantara.or.id, Kolaborasi adalah bentuk kerjasama, interaksi, kompromi beberapa elemen yang terkait baik individu, lembaga dan atau pihak-pihak yang terlibat secara langsung dan tidak langsung yang menerima akibat dan manfaat. Jadi berbagai elemen usaha dan bisnis dapat berinteraksi dan berkontribusi untuk perkembangan usaha dan produknya baik secara langsung dan tidak langsung.

    Berhubung di post ini saya juga bahas soal “eksklusif“, mari kita caritau apa yang dimaksud dengan eksklusif. Berdasarkan penjelasan dari KBBI, secara singkat eksklusif berarti “terpisah dari yang lain”. Dalam konteks post saya ini, yang dimaksud dengan eksklusif adalah menspesialkan suatu produk dan menutup kesempatan dari pihak eksternal diluar perusahaan untuk berkontribusi demi perkembangan produk tersebut.

  2. Kolaborasi VS Eksklusif.
    Belakangan saya lagi sering main game Cities: Skylines, dan mampir ke yutub, ketemu channel yang bahas soal Cities: Skylines vs Sim City 2013. Agak menarik, karena Sim City yang notabene adalah game pertama di genre membangun kota ini ternyata kalah saing dengan Cities: Skylines. Penyebab utamanya adalah: Sim City menjadi terlalu eksklusif.

    Saya bukan reviewer game yang handal, tapi kesempatan berkontribusi di Cities: Skylines menjadikan game ini sangat disukai. Banyak orang yang berlomba-lomba untuk berkontribusi dan berperan bagi perkembangan game ini, yang menjadikannya lebih seru dan lebih menarik lagi.

    Banyak kekacauan dalam game yang ditambal dan diperbaiki oleh penggunanya, sedangkan Sim City malah mengunggulkan poin poin yang kurang penting dalam penjualannya, serta cenderung mempersulit kontribusi dari pihak lain (player sebagai end user).  Hasilnya adalah, Sim City menjadi kurang diminati oleh penggunanya.

    Banyak perusahaan yang akhirnya mengedepankan kolaborasi dalam proses perkembangan usahanya, terutama di bidang digital. Kalian pasti pernah mampir ke suatu website atau ketika kalian menggunakan aplikasi baru di smartphonemu lalu diminta untuk mendaftar menggunakan akun google atau facebook. Ya, itu adalah bentuk kolaborasi.

    Disini dapat dilihat beberapa keuntungan meluncurkan produk yang memperkenankan penggunanya untuk berkontribusi dengan menghadirkan modifikasi dan tambahan untuk produknya.
    > Menjadikan produk lebih personal
    > Memperluas pasar secara tidak langsung
    > Punya banyak product advisor gratis
    > Intangible asset

    Walaupun minusnya adalah…. Perlunya pengawasan agar produk tetap digunakan sebagaimana mestinya.

  3. Yang dapat diambil pelajaran. 
    Kita hidup di era informasi, semua orang memiliki preferensi yang berbeda sesuai kepribadiannya masing-masing. Hal ini sedang banyak dimanfaatkan oleh berbagai perusahaan untuk memperluas pasarnya, dengan cara membiarkan konsumennya untuk berekspresi dan berkontribusi bagi produknya.

    Sebagai pemilik produk buku catatan, saya sadar betul bahwa menjadi unik dan eksklusif tidak melulu menarik. Personalisasi menjadi hal yang penting sekarang ini, dan dapat kita temukan bahwa kebanyakan produk populer memperkenankan konsumennya untuk memodifikasi dan mengutak-atik buku catatannya tanpa merubah dan membuang esensi buku catatan tersebut.  Personalisasi hendaknya tidak menghilangkan branding utama produk tersebut.

    Produknya yang memang saat diluncurkan sudah terpersonalisasi, menjadi lebih personal lagi dengan banyak modifikasi yang bisa diterapkan pada produknya seperti stiker, kantong, tempat pulpen, dll. Hibrkraft sendiri sebenarnya meluncurkan produk Trevi! dan Plain-3 (discontinued) sudah cukup lama, dan disinilah kami ingin menerapkan konsep kolaborasi dan personalisasi maksimal. (Colek GNID)

trevi, dalam hal kolaborasi vs eksklusif

Sekaran ini eranya kolaborasi loh. Menggabungkan kekuatan market untuk terus mencipta dan melahirkan karya yang baru, memaksimalkan end user experience.

Dalam konteks usaha, memang kita tidak bisa memaksakan apakah produk kita harus jadi produk kolaborasi sepenuhnya atau hanya jadi produk eksklusif. Kolaborasi vs eksklusif, baiknya disesuaikan dengan tuntutan klien. Agar di satu sisi tidak menimbulkan pelbagai kerugian yang tidak diduga duga.

Mungkin itu saja yang bisa saya sampaikan. Kita harus terus belajar dan mengembangkan diri, menyesuaikan dengan perubahan zaman dan tren yang bisa dibilang hanya bertahan hitungan hari.

Feel free to contribute your opinion! Cheers!